Final Liga Champions Selama 10 Tahun Terakhir

livescoreasianbookie

livescoreasianbookie – Final Liga Champions Selama 10 Tahun Terakhir. Peringkat semua 31 final Liga Champions setelah Man City memenangkan pertemuan non-klasik.

12) 2018 – Real Madrid 3-1 Liverpool
Kelaparan mungkin pemain terbaiknya setelah setengah jam, final Liga Champions 2018 tidak memberikan cukup gaya yang dijanjikan. Dapat dimengerti bahwa Liverpool ditundukkan dan Real bekerja keras melalui sebagian besar sebelum sisanya sebagian besar hilang dalam awan rasa malu penjaga gawang.

11) 2011 – Barcelona 3-1 Manchester United

Sejauh eksibisi berjalan, mereka tidak jauh lebih baik. Tapi selalu ada perasaan bahwa Barcelona dan Manchester United sedikit tidak cocok, bahkan ketika Wayne Rooney menyamakan kedudukan untuk yang terakhir setelah setengah jam di asianbookie. Lionel Messi dan David Villa telah mengamankan Piala Eropa ketiga dalam enam musim sebelum Sir Alex Ferguson tahu apa yang menimpanya, sementara Rooney memohon belas kasihan .

10) 2012 – Bayern Munich 1-1 Chelsea (3-4 adu penalti)
Drama akhir dari dua gol dalam tujuh menit terakhir berhasil menghilangkan monoton relatif dari 80 menit sebelumnya. Namun, tetap lucu bahwa Bayern Munich memiliki 20 tendangan sudut dan gagal mencetak gol dari mana pun, sementara Chelsea hanya memiliki satu dan berhasil menyelamatkan diri dengan itu.

9) 2002 – Bayer Leverkusen 1-2 Real Madrid
Jika bukan karena cedera pada kiper utama Cesar, memfasilitasi masuknya Iker Casillas, momen ikonik dalam sejarah Liga Champions mungkin akan hilang begitu saja. Seperti itu, Casillas melakukan serangkaian penyelamatan mengesankan untuk mempertahankan keunggulan yang diberikan Zinedine Zidane kepada Los Blancos dengan cara yang spektakuler di Hampden Park. Sedikit yang berharap Leverkusen berhasil sejauh ini, tetapi tidak ada yang bisa mengklaim bahwa mereka tidak berkontribusi pada permainan yang hebat.

8) 2006 – Barcelona 2-1 Arsenal
Sementara pengusiran dini sering dapat menghambat tim dan tontonan, Arsenal tampaknya disegarkan oleh pemecatan Jens Lehmann di Paris pada tahun 2006. Mereka memimpin melalui Sol Campbell dan 15 menit dari kejayaan yang tak terbayangkan sebelum Henrik Larsson menulis ulang naskahnya semampunya.

7) 1999 – Manchester United 2-1 Bayern Munich

Ketika kita akhirnya menguras ide-ide konten yang tidak orisinal dan mencapai peringkat mantra dua menit terbesar dalam sejarah Liga Champions, eksploitasi waktu tambahan Manchester United melawan Bayern Munich pada tahun 1999 mungkin berhasil lebih baik. Tapi ada alasan ringkasan Wikipedia dari babak pertama dan kedua di Nou Camp ditawarkan sebanyak paragraf – tiga – sebagai keseluruhan injury time.

6) 2013 – Borussia Dortmund 1-2 Bayern Munich
Setelah dua pertemuan mereka di Bundesliga berakhir imbang 1-1, Borussia Dortmund dan Bayern Munich bertarung di Wembley untuk menyelesaikan masalah tanpa diragukan lagi. Sisi Jurgen Klopp memulai jauh lebih baik tetapi tertinggal setelah satu jam, hanya untuk menyamakan kedudukan delapan menit kemudian. Arjen Robben kemudian mencetak gol kemenangan di menit terakhir untuk mengakhiri pertandingan yang genap dan luar biasa.

5) 2014 – Real Madrid 4-1 Atletico Madrid (setelah perpanjangan waktu)
Ketika satu tim sangat jelas mempersiapkan diri selama 90 menit, penambahan 30 menit yang tidak terduga dan tiba-tiba dapat menyebabkan sesuatu yang tidak menyenangkan. Atletico Madrid memimpin selama hampir satu jam sebelum gol penyeimbang terakhir Sergio Ramos, di mana tim asuhan Diego Simeone terkuras baik secara mental maupun fisik dan kehilangan pergantian pemain. Perpanjangan waktu adalah latihan kebrutalan; menjadi sulit untuk menonton pada saat Cristiano Ronaldo memamerkan kemenangannya, dadanya yang lembek.

4) 1994 – Milan 4-0 Barcelona
Jika dominasi yang tak tertahankan adalah preferensi Anda – dan tidak ada seorang pun di sini untuk menilai kebiasaan kamar tidur Anda – final Liga Champions 1994 adalah genre klasik di idnnetwork. Milan tanpa sejumlah pemain yang cedera dan diskors tetapi dengan kejam membongkar Barcelona. Akan lebih baik jika orang Spanyol muncul.

3) 2008 – Manchester United 1-1 Chelsea

Beberapa pertemuan kontinental antara dua tim dari negara yang sama menderita karena keakraban. Final Liga Champions 2008 adalah penangkal racun khusus itu, karena Manchester United dan Chelsea dengan bebas bertukar pukulan seperti kelas berat super mengetahui ini akan menjadi pertarungan yang menentukan.

Cristiano Ronaldo mendaratkan pukulan pertama, hanya untuk dilumpuhkan oleh Frank Lampard. Dipecatnya Didier Drogba di perpanjangan waktu bahkan mungkin secara tidak sengaja menentukan tujuan piala, karena John Terry tergelincir 12 yard dari kejayaan sebelum Edwin van der Sar menahan Nicolas Anelka.

2) 1997 – Borussia Dortmund 3-1 Juventus
Kejutan terbesar dalam sejarah final Liga Champions diuntungkan dari kemenangan tak terduga yang menggulingkan negara adidaya Eropa, dua gol salvo dari Karl-Heinz Riedle yang tidak terkenal, gol backheel dari Alessandro Del Piero dan salah satu contoh terbaik dari man-marking dalam sejarah olahraga saat Paul Lambert membayangi Zinedine Zidane. Tambahkan pemain pengganti Lars Ricken yang melontarkan Angelo Peruzzi dengan sentuhan pertamanya dan Anda mendapatkan sentuhan klasik.

1) 2005 – Milan 3-3 Liverpool (2-3 adu penalti)
Ini sebenarnya bukan kontes. Seharusnya ini juga tidak terjadi dan, memang, pada satu titik juga tidak demikian. Sebuah tim Milan yang dipenuhi dengan kecemerlangan generasi mencetak gol paling awal dalam sejarah final Liga Champions dan memimpin 3-0 di babak pertama sebelum membuat Steven Gerrard kalah . Liverpool menyamakan kedudukan pada menit ke-60 dan memenangkan Piala Eropa kelima mereka melalui adu penalti atas tim Italia yang terguncang. Penyelamatan ganda di perpanjangan waktu oleh Jerzy Dudek dari Andriy Shevchenko masih menentang hukum gravitasi dan kesopanan umum.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Exit mobile version