Hasil Pertandingan Liga Champions AC Milan vs Inter Milan

livescoreasianbookie

livescoreasianbookie – Hasil Pertandingan Liga Champions Inter dengan mudah melewati AC Milan pada malam untuk mengingat skala sepak bola Italia. Inter keluar terbang untuk semifinal Liga Champions mereka melawan Milan, tetapi malam itu benar-benar mengingatkan kebangkitan kembali sepak bola klub Italia baru-baru ini.

Hasil Pertandingan Liga Champions – Inter menang

Bagi sebagian dari kita yang tumbuh (atau – batuk – dewasa muda) selama tahun 1990-an, sepak bola Italia memang menjadi hal yang sangat penting. Tak lama setelah Sky Sports membayar £304 juta untuk lima tahun hak Liga Premier pada tahun 1992, Channel 4 membayar £1,5 juta untuk aksi langsung selama satu musim dari Serie A.

Pada Sabtu pagi, acara majalah, Gazzetta Football Italia, akan merangkum semua aksi dan berita minggu sebelumnya, dibawakan oleh James Richardson dan dengan sulih suara oleh Kenneth Wolstenholme. Pada hari Minggu sore akan mengikuti pertandingan langsung, biasanya dengan komentar dari Peter Brackley yang hebat. Liga Premier masih membangun kembali setelah beberapa dekade diabaikan. Serie A terasa seperti liga paling glamor di dunia dalam asianbookie.

Ada banyak alasan mengapa situasi ini berubah selama tiga puluh tahun terakhir. Infrastruktur milik kota yang dibangun atau terakhir direnovasi untuk Piala Dunia 1990 – atau dalam banyak kasus sebelumnya – tidak pernah dipelihara dengan baik, yang menjadi faktor kunci dalam liga yang menarik lebih sedikit penonton daripada yang lain. Kehadiran rata-rata di Serie A adalah 29.000. Di Bundesliga, hanya lebih dari 42.000 dan di Liga Premier, hanya mencapai 40.000 untuk pertama kalinya.

Ini tidak mempengaruhi klub terbesar. Milan dan Inter rata-rata lebih dari 70.000 untuk pertandingan kandang mereka. Tetapi faktor-faktor lain telah mempengaruhi mereka. Skandal keuangan berulang kali atau masalah terkait pengaturan pertandingan berdampak negatif pada reputasi liga.

Serie A juga tidak mampu mengimbangi pendapatan penyiaran. Kontrak penyiaran Liga Premier saat ini bernilai £ 1,6 miliar per tahun. Serie A bernilai £825 juta, lebih dari setengahnya. Belum lama ini, CEO Milan Giorgio Furlani mengakui klubnya kesulitan bersaing dengan semua klub Premier League di bursa transfer.

Menjadi mudah untuk dilupakan

Menjadi mudah untuk dilupakan dalam beberapa tahun terakhir, terutama terkait dengan Milan dan Inter. Tapi kedua klub ini telah memenangkan sepuluh Piala Eropa atau Liga Champions di antara mereka, dan keduanya telah memenangkannya di abad ini; Milan pada tahun 2003 dan 2007, dan Inter pada tahun 2010. Dan kedua klub tersebut bahkan tidak dijamin lolos ke Liga Champions untuk musim depan.

Saat mereka turun ke lapangan untuk pertandingan ini, Inter berada di posisi keempat di Serie A dan Milan di posisi kelima, dengan empat pertandingan tersisa musim ini. Jika Lazio atau Juventus terpeleset, mereka berdua masih bisa lolos melalui posisi liga terakhir mereka. Tapi seperti yang terjadi, salah satu dari klub ini masih bisa melewatkan turnamen ini musim depan di remipoker.

Jadi pertandingan ini penting , dan mereka sangat ingin kami mengetahuinya. Milan adalah tim tuan rumah untuk leg pertama dan mereka bertekad memanfaatkan tiga tim di San Siro sebaik mungkin. “NERAKA KOSONG MALAM INI. SEMUA IBLIS ADA DI SINI”, baca spanduk di belakang salah satu gawang.

Sesaat sebelum tim turun ke lapangan, ultras merilis tifo mereka, tampilan yang benar-benar luar biasa yang membentang di tiga sisi stadion. Dan itu membuat pernyataan lebih dari sekedar Milan vs Inter, atau bahkan Milan. Dengan lima klub di semifinal Eropa musim ini dan satu tim Milan di semifinal Liga Champions, kemegahan sepak bola klub Italia kembali hadir .

Dalam dua puluh menit, ultras Milan mungkin telah dimaafkan bertanya-tanya mengapa mereka repot-repot. Inter benar-benar merajalela, unggul 2-0 dalam waktu lima belas menit dan membentur tiang gawang bagian dalam.

Dua gol tersebut lahir dari pemain yang seharusnya sudah tidak asing lagi bagi para pemerhati sepak bola Inggris – Serie A memiliki kebiasaan sesekali melontarkan nama-nama yang selama ini terbengkalai di sub-kesadaran Anda. Edin Dzeko dan Henrikh Mkhitaryan, misalnya.

Dzeko sekarang berusia 37 tahun

Dzeko sekarang berusia 37 tahun, jenis usia di mana seorang pesepakbola biasanya mulai dibandingkan dengan orang tua di antara para penggemar – banyak dari mereka sendiri jauh lebih tua dari 37 tahun – tetapi dia memutar kembali tahun-tahun itu dengan tendangan voli yang luar biasa ke sudut atas. dari sudut di sebelah kiri setelah delapan menit, dan tiga menit kemudian Mkhitaryan, impian copy-writer , menyerbu ke area penalti seperti mesin uap, mengambil sentuhan bola untuk menenangkan dirinya, dan melewatinya melewati sedikit shell- terkejut melihat Mike Maignan untuk menggandakan keunggulan mereka. Beberapa menit kemudian, Hakan Calhanoglu menembak dari jarak 25 yard dan membentur bagian dalam tiang.

Milan ada di mana-mana, dan mereka tidak tertolong dengan kehilangan Ismael Bennacer – baru-baru ini dikaitkan dengan kemungkinan kembali ke Arsenal – karena cedera. Ia digantikan oleh gelandang yang lebih menyerang, Junior Messias; bukan pertukaran langsung, dan setiap kali Inter bergerak maju, mereka tampaknya menemukan jalan yang mudah untuk mencapai tujuan.

Kisaran pertahanan Milan jatuh antara gelisah dan panik, dan meskipun permainan diselesaikan setelah pembukaan yang panik itu, setiap kali Inter maju, mereka hanya memotong apa yang dianggap sebagai garis belakang seperti pisau panas menembus mentega.

Setelah setengah jam, wasit meniup penalti untuk Inter setelah pelanggaran oleh Simon Kjaer pada Lautaro Martinez, hanya untuk berubah pikiran setelah memeriksa layar atas saran dari asisten video. Apakah ada kontak? Sedikit. Apakah itu ‘cukup’? Meragukan. Apakah itu kesalahan ‘jelas dan jelas’? Tidak terlihat seperti itu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Exit mobile version