Julian Alvarez & Lionel Messi Kunci Argentina Di Piala Dunia

livescoreasianbookie

LIVESCOREASIANBOOKIE – Julian Alvarez hadir sebagai pelapis ideal untuk Lionel Messi dalam perjalanan emosional Argentina ke final Piala Dunia 2022 melawan Prancis. Selain mencetak empat gol, lari keras penyerang Manchester City itu membantu menyeimbangkan serangan Lionel Scaloni.

 

Julian Alvarez hanya menjadi starter di salah satu kualifikasi Argentina dan berada di bangku cadangan untuk dua pertandingan pertama mereka di Qatar. Dia bisa mengakhirinya dengan memimpin negaranya menuju kejayaan setelah membentuk kemitraan yang tak tertahankan dengan Lionel Messi.

Mencetak gol melawan Polandia pertamanya di piala dunia menegaskan perkembangan Argentina. Golnya melawan Australia setelah merampok kiper Mat Ryan melambangkan antusiasmenya. Melawan Kroasia di semifinal, dia menggaris bawahi penting dirinya untuk tim.

 

Ada lelucon lama yang berasal dari fakta bahwa Stan Mortensen mencetak hat-trick untuk Blackpool di final Piala FA 1953, sebuah pertandingan yang dikenal sebagai ‘The Matthews final’. Dikatakan bahwa ketika Mortensen meninggal, pemakamannya akan dikenal sebagai ‘Pemakaman Matthews’.

 

Alvarez mencetak dua dari tiga gol Argentina dan dia memenangkan penalti untuk yang lainnya. Messi-lah yang memenangkan penghargaan man of the match. Bahkan pria hebat itu tampaknya menerima bahwa rekan mudanya dalam serangan mungkin adalah orang yang mengklaim hadiah khusus ini.

Tiap pemain melakukan secara baik, tapi bila saya harus pilih, saya akan memberi penghargaan ini ke Julian Alvarez, kata Messi. Laga dari Julian sangatlah baik, lebih kepala pelatih Lionel Scaloni. Bukan hanya karena ia mencetak 2 gol, namun karena ia menolong pemain tengah kami.

 

Sebagai bintang pelarian pergi, striker Manchester City mungkin terlalu terkenal untuk semua itu. Tapi kenaikannya sangat cepat. Berbicara kepadanya di musim gugur, Alvarez, 22, enggan untuk berkomitmen bahkan ketika ditanya tentang harapannya untuk musim dingin.

Baca Juga :

Skuadnya bahkan juga belum dipublikasikan, bahkan juga daftar skuat yang hendak diambil, namun saya berharap untuk ada di sana, ucapnya. Jelas, Piala Dunia ialah hal paling besar dalam sepak bola dan akan membahagiakan untuk berperan serta.

 

Alvarez sudah melakukan lebih dari sekedar berpartisipasi. Ia sudah menyamakan serangan Argentina dengan larinya di sepertiga akhir. Fenomena Messi sudah membuat ketidaksamaan namun minimnya pergerakannya saat ini menuntut semakin banyak dari lainnya. Alvarez sudah menyampaikan itu.

 

Di River Plate, pelatihnya Marcelo Gallardo berbicara tentang kebiasaan bermain di setiap pertandingan seolah-olah itu yang pertama. “Itu menular.” Di Man City, Pep Guardiola mencatat bahwa Alvarez “selalu positif” dan meningkatkan intensitas tim dengan kerja pertahanannya.

 

Apakah itu bergerak ke kiri atau ke kanan untuk menutup serangan, dia ada di sana mencoba untuk memenangkan kembali penguasaan bola di sepertiga akhir, satu orang menekan untuk Argentina. Tidak ada striker yang memblokir lebih banyak operan di jadwal Piala Dunia 2022. Dia adalah orang yang dibutuhkan Argentina. Pria yang dibutuhkan Messi.

 

Jika Argentina ialah team yang bermain untuk Messi sudah jadi topik. Saya lebih sukai memenanginya buat dia dibanding buat saya, kata kiper Emiliano Martinez susul keberhasilan Copa America tahun kemarin. Di lapangan, Alvarez merealisasikannya lebih dari siapa saja.

 

Ada peristiwa di semi-final menantang Kroasia saat Messi memanipulasi ruangan yang cukup buat melepas shooting dari pojok. Ia mengambilnya dan itu disimpan. Andaikan ia melalui penjaga gawang atau cari umpan, Alvarez kemungkinan dapat menyelesaikannya.

 

Tidak ada keluhan. Sebaliknya, saat Messi bereaksi terhadap peluang yang hilang, Alvarez sudah pergi, memburu bek yang mencoba membawa bola menjauh dan melakukan pelanggaran yang mencegah Kroasia melakukan serangan balik. Itu tipikal dari sikapnya.

 

Golnya melawan Polandia menunjukkan kualitasnya, tetapi gol pertamanya melawan Kroasia lebih tipikal. Alvarez hampir tampak tersenyum saat dia melewatinya, menunggangi pantulan. Jika permainan Messi adalah salah satu presisi bedah, Alvarez berusaha sekuat tenaga, memaksakan kesalahan.

 

Dari permainan terbuka, Alvarez sebenarnya mencetak gol dua kali lebih banyak dari Messi. Dia memiliki sedikit kejeniusan untuk berterima kasih atas pengaturan gol keduanya melawan Kroasia tetapi hubungannya timbal balik. Alvarez memenangkan penalti yang dicetak Messi. Keterampilan mereka saling melengkapi.

 

Begitu mendebarkannya hal tersebut untuk Alvarez. Ia berumur 3 tahun saat Messi melakukan kiprah profesionalnya, 5 tahun pada saat Messi pertama kalinya bermain untuk Argentina dan 8 tahun saat Messi meraih kemenangan medali emas Olimpiade untuk negaranya. Tumbuh di Colchin, melihatnya di tv ialah acara keluarga.

 

Kami semua melihat sepak bola bersama sebagai keluarga, banyak laga, dan Barcelona adalah yang menangkap imajinasi keluarga saya, khususnya Lionel Messi.

 

Benar-benar hebat, sudah pasti, dan benar-benar memberikan kepuasan untuk merealisasikan mimpi bermain di sebelah Lionel Messi, salah satunya pemain sepak bola terbaik dalam riwayat sepak bola. Ini sumber kebanggaan besar untuk saya, saya punyai untuk menjelaskan.

 

Susah untuk mengikuti ia, sudah pasti. Ia ialah talenta yang unik. Tetapi seperti semuanya orang disekelilingnya, saya memperhatikan tiap hal kecil yang ia kerjakan, tiap keterampilan. Saya berusaha untuk belajar dan mengambil yang terbaik dari itu yang saya dapat.” tetapi ia ialah pemain yang cukup mengagetkan, bukan hanya di atas lapangan tetapi juga di luar lapangan.”

 

Alvarez kemungkinan mencoba belajar darinya. Tapi realitanya ialah perbedaan di antara mereka yang penting untuk Argentina untuk mendapati kombinasi yang akurat. Pemikiran dan kaki Messi tidak ada bandingannya tapi Alvarez sudah menjadi kakinya di Qatar. Bersama, mereka bisa membuat sejarah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Exit mobile version