Mengenal Sejarah Timnas Belanda di Piala Dunia FIFA

livescoreasianbookie

Livescoreasianbookie – Timnas Belanda memiliki hasil yang fantastis di Piala Dunia FIFA pada masa lalu. Faktanya, Belanda adalah salah satu dari sepuluh negara teratas dalam hal penampilan di turnamen final ini. Belanda termasuk di antara empat tim terbaik pada empat kesempatan yang berbeda yaitu pada tahun 1974, 1978 dan 2010. Namun, mereka kalah di final Piala Dunia, sedangkan pada tahun 1998 berakhir pada urutan keempat setelah kalah dari Brasil melalui adu penalti semifinal Piala Dunia .

Piala Dunia 1974: Belanda vs Jerman Barat

Sepak bola Belanda berkembang cukup pesat pada sekitaran tahun tujuh puluhan. Dipimpin oleh Rinus Michels, Total Football diperkenalkan ke dunia dan dengan pemain legendaris Johan Cruyff di tim, Belanda termasuk lawan yang tangguh. Dengan menggunakan sepak bola menyerang dan kombinasi cepat plus mencetak gol yang indah. Belanda juga pernah menyisihkan lawan seperti Brasil dan Argentina. Mereka tampaknya akan menjadi juara dunia, namun negara tuan rumah Jerman Barat merusak hal tersebut dengan mengalahkan Belanda 2-1 di final.

 

Piala Dunia 1978: Belanda vs Argentina

Empat tahun setelah kekalahan di Jerman, mereka kembali berada di ambang kemenangan saat di Argentina. Pelatih Ernst Happel telah membentuk tim Belanda yang mampu mencapai final lagi, namun kali ini tanpa Johan Cruyff. Belanda menjadi tuan rumah, namun ketika final berlanjut ke perpanjangan waktu, Argentina mencetak dua gol untuk menang 3-1.

 

Piala Dunia 2010: Belanda vs Spanyol

Piala Dunia 2010 diadakan di Afrika Selatan. Tim Pelatih Bert van Marwijk ini memainkan sepak bola menyerang, fokus, dan memenangkan setiap pertandingan dengan meyakinkan menuju final. Setelah 32 tahun, Belanda sekali lagi menjadi finalis Piala Dunia, dan kali ini bertemu Spanyol. Di perpanjangan waktu, Spanyol mencetak satu-satunya gol dari pertandingan tersebut, mengirim Belanda pulang dengan tangan kosong untuk ketiga kalinya.

Setibanya mereka di tanah air, Timnas Belanda disambut seolah-olah telah memenangkan final. Lebih dari 700.000 penggemar Belanda berdiri di sepanjang jalan dan berkumpul di alun-alun Museumplein yang berlokasi di Amsterdam untuk memberikan suatu penghormatan kepada tim nasional yang telah sukses atas penampilan fantastisnya.

Baca Juga :

Piala Dunia 2014: Belanda – Brasil

Kejuaraan Dunia 2014 diadakan di Brasil. Tim Belanda dilatih oleh Louis van Gaal dan memainkan turnamen yang sangat baik. Harapan bahwa Tim Oranje tersebut akan melaju tinggi sebelum Kejuaraan Dunia. Tim berada di grup yang kuat, dan memainkan pertandingan pembukaan mereka melawan mantan juara dunia Spanyol (di mana mereka pernah kalah di final tahun 2010). Pertandingan pembukaan mereka, bagaimanapun, melebihi semua ekspektasi bahkan sampai membuat pers internasional berbicara. Tim Oranje mengalahkan Spanyol dengan skor 5-1. Setelah kemenangan ini, mereka juga mengalahkan Australia (3-2) dan Chili (2-0), menjadi juara umum di grup mereka. Tim Belanda kemudian memenangkan pertandingan melawan Meksiko (2-1) dan Kosta Rika (adu penalti: 4-3), bermain melawan Argentina pada semifinal. Namun, sayangnya impian mereka untuk menjuarai prediksi Piala Dunia telah sirna, adu penalti menghasilkan skor 2-4 saat melawan Belanda. Di perebutan tempat ketiga, Oranje memang menang dari Brasil, dan mengklaim perunggu di Kejuaraan Dunia 2014. Tim Oranje juga telah memainkan beberapa pertandingan fantastis dan Belanda bangga dengan timnya di tahun 2014.

 

Piala Dunia FIFA 2018

Ajang Piala Dunia 2018 di Rusia, sayangnya Timnas Belanda tidak berhasil lolos.

 

Sejarah Piala Dunia & Kehormatan

Belanda sudah mencapai final dalam tiga kesempatan (1974, 1978, 2010). Banyak sekali pengamat yang mengklaim Belanda adalah tim terbaik yang belum pernah memenangkan Piala Dunia FIFA, serta kalah dua kali dari tim tuan rumah yaitu Jerman (1974) dan Argentina (1978). Mereka juga kalah dari Spanyol dalam perpanjangan waktu pada pertandingan kejuaraan 2010 di Afrika Selatan serta menempati posisi ketiga pada turnamen 2014 di Brasil.

 

Berpartisipasi dalam Piala Dunia ke-11, Oranje telah mencapai babak sistem gugur yang kesembilan kali berturut-turut sejak 1974.

 

Mereka bernasib lebih baik di Kejuaraan Eropa, memenangkan gelar pada tahun 1988 di belakang legenda seperti Marco van Basten, Ruud Gullit, Frank Rijkaard dan Ronald Koeman. Dan pernah mencapai tiga kali babak semifinal (1992, 2000, 2004). Di Euro 2020, pada akhirnya Belanda tersingkir di Babak 16 Besar.

 

Sejarah Sebelum Bertanding Melawan USMNT

Sementara tim telah bertemu lima kali selama bertahun-tahun, dan hal ini akan merupakan pertemuan kompetitif pertama antara AS dan Belanda. AS 1-4-0 dalam lima pertemuan sebelumnya melawan The Oranje.

 

Belanda sudah mencatatkan kemenangan 2-0 pada pertemuan pertama pada 21 Februari 1998 di Miami. Namun, Tim tamu telah mencetak gol pada dua menit setelah kickoff saat Ronald de Boer mencegat umpan balik Roy Wegerle serta melakukan tembakan yang membentur tulang kering bek Alexi Lalas dan melewati kiper Kasey Keller. Semenit saat memasuki babak kedua, mereka menambahkan satu detik saat Clarence Seedorf mencetak gol. Kiper Edwin van der Sar telah melakukan lima penyelamatan untuk penutupan tersebut.

 

Belanda menang dengan skor yang sama di Stadion Gillette di Foxborough, Mass. Pada tanggal 19 Mei 2002, dalam pertandingan penyetelan terakhir AS untuk Piala Dunia FIFA 2022. AS telah mendominasi pertandingan, memaksa 11 penyelamatan dari kiper depan New York Red Bulls Ronald Wattereus, namun Belanda telah memanfaatkan peluang mereka. Roy Makaay juga mencetak gol pada menit ke-45 dan Andy van der Meyde mencetak gol jaminan pada menit ke-76 melawan kiper Brad Friedel. Pelatih kepala USMNT yakni Gregg Berhalter, manajer umum Brian McBride dan Direktur Olahraga Sepak Bola AS Earnie Stewart semuanya bermain dalam pertandingan tersebut.

 

Tiga Pertemuan Berikutnya di Amsterdam

 

Tuan rumah mengalahkan Amerika, 1-0, pada tanggal 18 Februari 2004, saat Arjen Robben memecahkan Keller di menit ke-56 untuk mencetak satu-satunya gol. Beberapa calon anggota Hall of Fame Sepak Bola Nasional bermain untuk AS, termasuk Steve Cherundolo, Carlos Bocanegra, Claudio Reyna, DaMarcus Beasley, Landon Donovan serta manajer umum USMNT Brian McBride.

 

Amerika juga telah mencetak gol pertama mereka saat melawan Belanda pada penghitungan menit ke-88 Bocanegra dalam kekalahan 2-1 pada 3 Maret 2010. Dirk Kuyt mengonversi tendangan penalti pada menit ke-39 dan Klaas Jan Huntelaar menambahkan gol asuransi pada menit ke-72 sebagai golnya. tembakan juga dibelokkan oleh bek AS Jonathan Bornstein melewati kiper Tim Howard.

 

AS akhirnya menang atas Belanda dalam pertemuan dengan hasil skor 4-3 yang liar pada 5 Juni 2015. Amerika bangkit dari defisit dua gol untuk menang atas upaya menit ke-90 Bobby Wood dari umpan silang oleh penyerang pemain Jordan Morris. Tertinggal 3-1 dengan 20 menit tersisa, John Brooks memulai comeback di menit ke-71. Danny Williams juga ikut menyamakan kedudukan menjadi 3-3 pada menit ke-88. Dan Gyasi Zardes juga mencetak gol untuk USMNT. Huntelaar menanduk sepasang gol untuk tuan rumah dan membantu gol penyerang Belanda saat yakni Memphis Depay. DeAndre Yedlin akhirnya masuk sebagai pemain pengganti di babak kedua.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Exit mobile version